Archive for Ogos 2010

Lelah & Inovasi

Semalam 17 Ogos 2010 bersamaan 7 Ramadan 1431H saya ke Klinik Kesihatan Putrajaya. Saya memohon kebenaran Ketua Jabatan untuk membawa anak ketiga saya Anwar Hakim ke klinik kerana dia menampakkan simptom semput. Sukar bernafas dan bunyi wisel di dada ketika menarik nafas adalah antara tanda-tanda lelah/asma.

Apa yang menarik di Klinik Kesihatan Putrajaya ialah penggunaan teknologi dalam melayan pelanggan/pesakit yang datang untuk menerima rawatan dan sebagainya. Saya mendaftar dan menerima kad lawatan pesakit.

Kad lawatan pesakit

” Encik bawa kad ini ke kaunter rawatan, scan kad ini dan tunggu nombor encik dipanggil ya” kata jururawat di bahagian pendaftaran.

“Wah, bagus ya. Ada pengalaman baru hari ini!” saya bercakap seorang diri.

Oleh kerana Anwar sakit lelah, dia dibawa terus ke sudut nebulizer. Lalu menyedut gaslah dia. Setelah dua kali sesi nebulizer, Anwar masih mengalami simptom lelah.

Agak mencabar apabila menunggu lama giliran bertemu doktor. Klinik ini mencatatkan purata pesakit yang datang ialah sekitar 1200 orang sehari! Ramainya!

Apa pun layanan semua staf dan doktor sangat bagus. Doktor memberikan Anwar ‘ bekal’ inhaler untuk digunakan di rumah. Selesai pemeriksaan dengan doktor, saya dipesan ” Lepas ini ke  bahagian farmasi. Encik scan kad rawatan dan tunggu nombor dipanggil ya. Maklumat ubat dan inhaler sudah dalam makluman farmasi “.

“Oh, online system!” sekali lagi saya berkata hanya dalam hati. Kita tak perlu bawa deskripsi ubat ke farmasi sendiri atau jika di sesetengah hospital ada pembantu yang bertugas ambil kenyataan doktor ke bahagian farmasi.

Pengalaman ini memngingatkan saya tentang inovasi. Inovasi banyak memudahkan kerja kita. Ringkasnya inovasi bermaksud MELAKUKAN KERJA YANG SAMA DENGAN CARA YANG BERBEZA DAN LEBIH BERKESAN. Untuk melayan 1200 orang pesakit sehari memerlukan inovasi dan cara penyelesaian yang berkesan. Benar masa menunggu pemeriksaan doktor agak lama. Tapi tanpa pengurusan yang sistematik saya rasa masa menunggu akan lebih lama dan meresahkan semua pihak.

Alhamdulillah…pengalaman adalah satu pengajaran. Terima kasih dan kepada semua kakitangan Klinik Kesihatan Putrajaya! Oh teringat nak bagi Anwar makan ubat dan observe cara dia guna inhaler.

Janganlah sampai besar Anwar pakai alat ini.

Advertisements

Persiapkan perisaimu

Salam Ramadan,

Alhamdulillah kita berjumpa sekali lagi dengan tetamu yang ditunggu-tunggu ….Ramadan al Mubarak.

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ الْقَعْنَبِيُّ عَنْ مَالِكٍ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الصِّيَامُ جُنَّةٌ إِذَا كَانَ أَحَدُكُمْ صَائِمًا فَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَجْهَلْ فَإِنْ امْرُؤٌ قَاتَلَهُ أَوْ شَاتَمَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي صَائِمٌ إِنِّي صَائِمٌ

Daripada Abu Hurairah RA, bahawa Nabi SAW bersabda: Puasa adalah PERISAI, apabila ada diantara kamu berpuasa maka jangan berbicara yang kotor, jangan bersikap jahil, jika seseorang memerangi/ mengutuknya atau mencacinya, maka katalah SESUNGGUHNYA AKU BERPUASA, AKU BERPUASA.

Banyak cabaran dalam kehidupan ini, puasa berupaya menjadi perisai kepada kita. Puasa perlu dihayati falsafahnya. Puasa bukan sekadar menahan makan, minum dan nafsu di siang hari. Puasa bermakna lebih dari itu. Puasa adalah menghayati apa perlunya kita berpuasa, apakah panca indera kita turut berpuasa malah puasa bersifat melatih diri menundukkan kehendak yang tidak perlu dalam kehidupan ini.

Ramadan adalah pesta ibadah. Maka bersamalah kita meraikan pesta ini dengan bersungguh-sungguh.

Semoga kita sampai ke destinasi hari terakhir Ramadan dan kita beroleh darjat TAQWA sebenarnya. Semoga latihan selama sebulan akan memberi kekuatan untuk perjalanan kita 11 bulan seterusnya.

Salam Ramadan !!

Sampaikah kita di destinasi yang dituju?

%d bloggers like this: